Penurunan Penjualan Apple IPhone 14 Pro

Apple telah merilis laporan keuangan kuartal pertama 2023, di mana perusahaan melaporkan laba sebesar $117,2 miliar (Rp 1,749 triliun).

Angka ini mewakili penurunan 5% dalam pendapatan tahun-ke-tahun untuk pertama kalinya sejak 2019.

Penurunan tersebut diyakini terkait dengan penjualan iPhone, karena menurut tubidy.ws perusahaan yang dipimpin oleh Tim Cook itu pada awal November sempat menyatakan bermasalah dengan iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max.

Saat itu, Apple mengumumkan bahwa pengguna harus menunggu sedikit lebih lama sebelum iPhone 14 Pro Duo mulai tersedia secara gratis di toko-toko.

Akibatnya, pengguna Apple kesulitan menemukan dua perangkat iPhone 14 Pro di toko fisik menjelang liburan Natal dan Tahun Baru.

Penjualan iPhone turun 8% karena konsumen berhati-hati dalam berbelanja di tengah masalah pasokan dan ekonomi yang sangat tidak menentu.

“Saat kami terus menghadapi keadaan yang menantang, kami bangga memiliki produk dan layanan terbaik,” kata CEO Apple Tim Cook dalam keterangan resmi, Jumat (2 Maret 2023).

Dia menambahkan, “Seperti biasa, kami fokus pada jangka panjang dan didorong oleh nilai-nilai kami dalam segala hal yang kami lakukan.”

Penundaan rilis iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max terkait erat dengan pembatasan ketat yang diberlakukan oleh Foxconn, pabrik perakitan iPhone di China.

Saat itu, buruh bentrok dengan polisi saat memprotes upah dan kondisi kerja akibat Corona 19.

CEO Apple Tim Cook mengatakan ada tiga faktor yang memengaruhi kinerja keuangan: dolar AS yang kuat, masalah produksi di China yang memengaruhi iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max, dan ekonomi secara keseluruhan.

“Faktor ketiga hanyalah lingkungan ekonomi makro yang menantang dan Anda akan mendengarnya dari semua orang,” kata Cook kepada CNBC.

Baca Juga  Frekuensi Pra-IOH Lelang Kominfo

Apple tidak memberikan panduan untuk kuartal saat ini yang berakhir pada bulan Maret. Perusahaan awalnya tidak memberikan panduan setelah tahun 2020 karena pandemi COVID-19. Analis memperkirakan perusahaan akan menghasilkan penjualan sekitar $98 miliar pada kuartal kedua tahun fiskal perusahaan.

Namun, Apple memberikan beberapa poin data terkait ekspektasi kinerja. Pendapatan untuk kuartal Maret 2023 akan mengikuti tren penurunan yang sama dengan kuartal Desember 2022, kata CFO Luca Maestri.

“Layanan diharapkan tumbuh, tetapi penjualan Mac dan iPad diperkirakan menurun dua digit selama periode tahun sebelumnya. Penjualan iPhone akan menurun lebih sedikit di bulan Maret daripada di kuartal Desember.”

Kuartal ini merupakan kegagalan yang menakjubkan bagi Apple, dengan pendapatan gagal memenuhi ekspektasi konsensus untuk pertama kalinya dalam hampir tujuh tahun. Faktanya, itu adalah kerugian pendapatan kedua sejak Agustus 2017, di bawah ekspektasi konsensus sebesar 3%.

Selain itu, kebutuhan akan komputer baru untuk bekerja dan sekolah di rumah telah mengganggu kesuksesan Apple selama dua tahun terakhir. Hasil ini mewakili penurunan pendapatan kuartalan Apple sejak 2019, penurunan pendapatan tahunan kuartalan terbesar sejak September 2016.

Cook mengatakan kepada CNBC bahwa penurunan pendapatan sebagian karena dolar AS yang lebih kuat. Dia mengatakan Apple semakin kuat di beberapa pasar. Cook menambahkan bahwa pasokan iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Max turun secara signifikan selama kuartal tersebut, yang berarti lebih sedikit ponsel yang dijual ke pelanggan. Pabrik perakitan iPhone utama di China terkena dampak penutupan akibat COVID-19 selama kuartal tersebut. Ini adalah peringatan yang diberikan kepada investor sejak November.

“Kami mengeluarkan pembaruan pada 6 November dan berlangsung hampir sepanjang Desember,” kata Cook.

Baca Juga  Daftar Situs Download Lagu MP3 Legal dan Gratis

Produksi kini telah kembali ke tingkat yang nyaman bagi Apple, kata Cook. Dia menambahkan bahwa lingkungan ekonomi makro yang sulit memengaruhi penjualan iPhone dan Mac, serta penjualan perangkat yang dapat dikenakan seperti Apple Watch. Penjualan iPhone dan Mac turun dari tahun ke tahun. Kategori produk Apple lainnya, termasuk headphone seperti AirPods dan perangkat yang dapat dikenakan seperti Apple Watch, turun lebih dari 8%.

Cook mengatakan penjualan Mac turun karena sulit untuk membandingkan kuartal tahun lalu ketika perusahaan meluncurkan laptop MacBook Pro kelas atas yang baru. “Tidak ada peluncuran seperti itu pada kuartal Desember tahun ini,” katanya.

Laporan ini memberikan beberapa titik terang bagi investor. Pertama, Apple mengatakan memiliki 2 miliar perangkat aktif, naik dari 1,8 miliar yang diungkapkan pada Januari tahun lalu, termasuk iPhone, Mac, Jam Tangan Apple, dan produk lainnya.

Angka ini penting bagi investor karena merangkum jangkauan global perusahaan dan menunjukkan apakah perusahaan dapat memonetisasi pelanggan ini dengan lebih baik dengan layanan tambahan dan produk lainnya.

“Kami telah menjelaskan hal itu kepada banyak adaptor dan banyak pembeli pertama dalam hal Apple Watch, dan jelas untuk berkembang kami perlu melibatkan orang-orang yang saat ini tidak aktif di perangkat tersebut,” katanya.