Apple Mengembangkan MacBook Pro Layar Sentuh

Mark Gurman dari Bloomberg melaporkan bahwa Apple sedang menggarap Mac layar sentuh.Masih belum diketahui perangkat mana yang akan memasuki pasar, tetapi Mark mengatakan kita akan melihat MacBook Pro layar sentuh pada awal 2025.

Apple, melalui The Verge pada Jumat (13 Januari 2023), mengutip laporan Bloomberg, mengatakan bahwa layar sentuh MacBook Pro baru akan menggunakan panel OLED sebagai pengganti Mini LED seperti pada model 14 inci dan 16 inci.

Sayangnya menurut bptpnews.id, belum ada informasi detail mengenai proyek baru Apple MacBook Pro tersebut. Gurman mengatakan tidak ada tanggal rilis yang ditetapkan untuk Mac layar sentuh.

Berdasarkan riwayat kebocoran produk Apple dan proyek sebelumnya, rilis model Mac ini dapat berubah seiring waktu.

Menurut Craig Federighi, perusahaan yang berbasis di Cupertino itu telah membuat prototipe Mac layar sentuh namun belum mengumumkannya.

Mark menambahkan bahwa MacBook Pro baru akan menyertakan pembaruan lain sambil mempertahankan desain yang sejalan dengan model saat ini.

Sebagai informasi, sejauh ini Apple menolak merilis jajaran produk Mac dengan kemampuan layar sentuh. Steve Jobs sendiri disebut-sebut sangat menentang gagasan tersebut.

Jobs mengatakan ide ergonomis sangat buruk. Saat peluncuran iPad tahun 2010, dia berkata, “Saya tidak ingin permukaan sentuh vertikal.”

Sementara itu, Apple diketahui akan mulai mengganti layar perangkat seluler seperti iPhone dan Apple Watches dengan perangkat domestik mulai 2024.

Bloomberg melaporkan bahwa perusahaan akan meluncurkan Apple Watch kelas atas pada akhir 2024 dan mengganti layar OLED pada perangkat terbaru dengan teknologi microLED miliknya sendiri.

Pada Kamis, 1 Desember 2023 (1 Desember 2023), menurut Engadget, Bloomberg mengungkapkan bahwa teknologi layar Apple akan hadir di perangkat lain, termasuk iPhone.

Baca Juga  Fitur Chat WhatsApp Ke Nomor Privat Bisa Dicoba Di Indonesia (Loop)

Layar menjadi lebih cerah dengan warna yang lebih hidup, tampilan jam dan konten lainnya tampak seperti dilukis di atas kaca, dan lebih terlihat dari sudut tertentu.

Mengutip 9to5mac, hingga saat ini Apple mengandalkan mitra seperti Samsung atau LG untuk layar iPhone, iPad, dan Apple Watch. Jelas, berita ini merupakan “hit” besar bagi para mitra ini.

Selain Samsung dan LG, Apple mendapatkan tampilannya dari perusahaan seperti Japan Display, BOE Technology, dan Sharp.

Diketahui, Apple mulai mengembangkan layarnya sendiri pada 2018 lalu. Awalnya, teknologi tersebut diperkenalkan pada tahun 2020, namun menghadapi kesulitan karena biaya dan kesulitan teknis terkait pengembangan.

Kekhawatiran yang sama ini mencegah perusahaan untuk memasukkan layar yang lebih besar ke dalam rencananya dan berfokus untuk menjadikan jam tangan sebagai perangkat pertama dengan tampilan internal.

Terlepas dari potensi penundaan dan penundaan di masa mendatang, sumber Bloomberg menambahkan bahwa Apple kemungkinan akan menunda debut acara tersebut hingga 2025.

Raksasa teknologi itu sendiri dilaporkan telah menginvestasikan miliaran dalam pengembangan dan sudah menguji layar baru pada Apple Watch Ultra yang diperbarui.

Itu juga bereksperimen dengan pembuatan layar di pabriknya di Santa Clara, California, tetapi pada akhirnya dapat melakukan outsourcing produksi massal.

Saat ini, Apple tidak berhenti mengurangi ketergantungannya pada pihak ketiga. Mereka sebelumnya berpisah dari Intel dan memutuskan untuk menggunakan chip mereka sendiri untuk Mac OS pada tahun 2020.

Desas-desus itu juga meledak tak lama setelah tersiar kabar bahwa Apple kini mengembangkan chip seluler, Wi-Fi, dan Bluetooth sendiri untuk perangkatnya.

Menurut laporan Bloomberg pada Rabu (1/11/2023), Apple sedang mengembangkan chipset untuk menggantikan chipset Wi-Fi dan Bluetooth yang diproduksi oleh Broadcom.

Baca Juga  Realme 10 Pro Series 5G Menghadirkan Teknologi Premium Ke Seri Kelas Menengah Di Unsyiahpress Terpercaya

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa chip Apple ini akan mulai digunakan di berbagai perangkat perusahaan pada tahun 2025. Bloomberg juga mencatat bahwa Apple sedang mengembangkan modem selulernya sendiri untuk menggantikan Qualcomm.

Sebagai informasi, Qualcomm baru-baru ini merilis laporan pendapatan Q4 2022 yang diharapkan dapat mengakomodasi sebagian besar modem 5G miliknya untuk iPhone 2023.

Seperti perangkat lain besutan Apple, perusahaan asal Cupertino itu kemungkinan besar akan mulai memasang modem dalam satu produk.

Setelah itu, perusahaan akan pindah sepenuhnya ke modemnya sendiri dalam tiga tahun ke depan.

Jika Apple benar-benar memproduksi chipset secara massal, itu akan menjadi tambahan dari chipset kustom perusahaan yang sudah ada.

Sayangnya, Apple membeli “sebagian besar” bisnis modem ponsel cerdas Intel pada 2019. Nikkei mengatakan pada tahun 2021 Apple ingin menggunakan modem 5G mulai tahun 2023.

Namun menurut komentar terbaru dari Qualcomm, startup Steve Jobs tidak akan beralih hingga 2024.