Harga Bitcoin Turun Di Bawah $22.000, Musim Dingin Crypto Belum Berakhir

WASHINGTON – Setelah sempat menguat di atas $23.000 pada Rabu, harga Bitcoin kembali bearish hingga diperdagangkan di kisaran $22.000 pada Kamis (21/7/2022).

Menurut pemantauan Coinmarketcap, BTC telah kehilangan $22.811 dalam 24 jam terakhir setelah harga Bitcoin turun 2,17% pada Kamis pagi. Ini diyakini sebagai efek dari penjualan bitcoin perusahaan supercar Elon Musk, Tesla Inc.

Hal inilah yang menyebabkan Bitcoin jatuh, dan yang menyebabkan Bitcoin bergerak lebih jauh dibandingkan nilai BTC pada Rabu (20/7/2022), saat cryptocurrency dipatok pada $23.666 USD.

Meskipun harga Bitcoin saat ini bearish, nilai mingguan kumulatif BTC menunjukkan bahwa harga relatif stabil minggu ini, seperti kemarin (18 Juli 2022) BTC saat ini di atas $22.000.

Dalam perdagangan hari ini, nilainya diperkirakan akan stabil selama dua minggu ke depan jika penurunan Bitcoin segera berhenti dan harga BTC dapat rebound menuju zona aman.

Fenomena musim dingin kripto atau penurunan harga mata uang kripto yang berlangsung lama bisa segera berakhir.

Edward Moya, kepala analis pasar di broker Oanda, mengatakan: “Jika harga bitcoin stabil selama dua minggu ke depan, kemerosotan panjang di pasar cryptocurrency bisa berakhir sesegera mungkin.”

Menurut Moya, seperti dikutip Time.com, jika dolar terus terdepresiasi karena kebijakan pelonggaran Fed, itu bisa memicu reli pasar saham dalam beberapa hari terakhir, yang telah mendorong investor untuk memperketat pasar. Efek dari penghematan ini adalah nilai banyak cryptocurrency juga meningkat.

“Ekonomi tampaknya sedikit lebih baik sekarang karena ekspektasi pengetatan Fed berkurang. Wall Street berada dalam suasana risiko positif, yang merupakan kabar baik untuk cryptocurrency,” tambah Moya.

Terlepas dari momentum positif yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir, pasar cryptocurrency saat ini masih menderita efek dari musim dingin cryptocurrency dalam beberapa bulan terakhir. Baik Bitcoin dan Ethereum turun lebih dari 50% tahun ini. Kondisi ini menyebabkan pasar cryptocurrency merugi.

Mengantisipasi penurunan yang berkelanjutan, penasihat Departemen Keuangan AS telah mendesak investor untuk tetap waspada dan tidak mengalokasikan dana investasi ke aset Bitcoin senilai lebih dari 5%.

Hal ini untuk memastikan investor tidak mengalami kerugian yang besar. Mengingat sejarah fluktuasi kripto yang selalu berubah. Akumulasi Bitcoin meningkat minggu ini, tetapi itu tidak menjamin pembalikan jangka panjang.

Seperti diketahui, penurunan harga cryptocurrency disebut sebagai fenomena crypto winter atau musim dingin crypto.

Secara harfiah, musim dingin cryptocurrency adalah saat harga cryptocurrency turun dan tetap rendah untuk jangka waktu yang lama.

Untuk mengakhiri musim dingin cryptocurrency saat ini, Bitcoin membutuhkan katalis baru untuk membangun kembali reputasinya dan naik lebih tinggi.

Di sisi lain, investor juga harus melihat apakah cryptocurrency dapat menjadi lindung nilai terhadap ketidakpastian.